Saturday, October 31, 2009

Tragedi 1 Oktober

Bismillahi wal hamdulillah
31 September 2007/11.45 mlm
Kami diarahkan balik serta – merta. Dengan perasaan kecewa, aku dan sahabat – sahabat yang lain mula bergerak menuju ke masjid. Malam itu merupakan pengalaman pertama aku turun berkempen untuk pilihanraya kampus. Kolej Burhanudin Helmi merupakan kolej pertama yang aku jejak untuk berkempen pada tahun itu. Kami gagal menerobos masuk ke kolej tersebut melalui pintu belakang kolej. Masih terbayang-bayang di ingatan situasi tegang di kolej tersebut.

Beberapa orang pelajar tahun 1 memegang erat jeriji besi pintu masuk untuk menghalang kami melepasi masuk. Masih lagi dengan nada yang berhemah, Kak Izan menunjukkan surat kebenaran masuk untuk berkempen di kolej yang ditandatangani sendiri oleh NC. Namun, mereka masih berdegil. Jaksa-jaksa kolej mula menjerit menghalang semua penghuni keluar dari bilik masing-masing. Suasana tegang. Beberapa orang pelajar yang berada di tingkat atas menjengukkan kepala ke bawah. Pelik dan hairan dengan arahan yang dikeluarkan.

"Kami ada surat kebenaran dari NC untuk masuk berkempen di kolej-kolej sehingga jam 12 tgh malam" terang K. Izan sambil memegang sekeping surat yang siap ber’laminate’ kepada mereka yang memegang erat besi penghadang pintu masuk.

Mereka terus diam seribu bahasa tanpa melepaskan pintu jeriji yang dipegang. Kelihatan beberapa orang sedang mendail dan menelefon menggunakan telefon bimbit masing-masing sambil membuat isyarat kepada ’team jaga pintu’ agar meneruskan ’tugas’ mereka. Hampir setengah jam lebih situasi tegang berlangsung di pintu masuk, kami mengambil keputusan untuk bergerak keluar.

Sampai di masjid, masing-masing bergerak mengambil wuduk untuk solat hajat secara berjemaah. Ketika menunggu imam untuk solat, bertalu-talu telefon bimbitku menerima sistem khidmat pesanan ringkas. Sambil membuka kesemua mesej yang diterima, aku menyeka setitis air mata yang mula mengalir. Tindakanku disedari oleh Kak S yang sememangnya merupakan temanku pada malam itu. Kak S merupakan orang yang bertanggungjawab menuntun langkah-langkah pertamaku di dalam gerakan ini. Terlalu banyak perkara yang aku belajar dari beliau. Murabbiahku yang pertama.

"Kenapa dik?" soalnya sambil mencuri – curi pandangannya ke arah telefon bimbit yang masih dipegang olehku. Aku hanya mampu tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepala.

"Harijadi adik e arini? Patutlah, da pukul 12," balasnya setelah mengetahui isi kandungan mesej yang diintainya.

"Selamat ari lahir, kebetulan malam kempen 'panas' sama ngan arijadi adik" ucapnya sambil memelukku. Aku hanya tersenyum mendengar selorohannya. Namun, kata-katanya pada malam itu, tidak akan aku lupa sampai bila-bila kerana ianya merupakan pelajaran pertamaku sejak aku ’dilahirkan semula’..

"Sepatutnya bukan orang lain yang ucap dan sambut hari jadi kita. Pada tarikh ini, orang yang sepatutnya kita sambut dan rai ialah mak kita. Sebab dia yang lahirkan kita. Dia yang layak dapat semua ucapan-ucapan tu, bukan kita. Kalau dia takde, takde la kita.."

Kata-kata ini terus menusuk ke dalam hatiku ketika itu. Betapa budaya Barat telah memonopoli kehidupan kita semua. Air mata mula penuh di kolam mataku. Cuba sepenuh hati agar tidak menitik dihadapan Kak S. Saat-saat aku membuka mesej dari kawan-kawan lama membuatkan aku sedar bahawa pada saat itu, aku bukan lagi Nabilah yang dahulu.. Aku adalah Nabilah yang telah dilahirkan semula ruhnya.. Ar-Ruhul Jadid.. Aku sangat-sangat merindukan saat itu. Saat aku merasakan bebanan amanah untuk menjulang kembali Islam di dalam diri,keluarga, masyarakat seterusnya negara terpundak di atas bahuku. Detik-detik aku merasakan diri ini amat kerdil untuk memikul bebanan yang sebegitu besar. Saat aku merasakan tiada siapa yang mampu aku minta pertolongan melainkan Allah. Ditambah dengan nasihat oleh Kak S membuatkan paradigma aku memandang perkara-perkara yang berlaku di sekeliling berubah. Semuanya harus bermatlamat mencapai redha Yang Maha Esa.. Usai sahaja Kak S berkata-kata, imam mengangkat takbir memulakan solat hajat pada malam itu...
*******
Malam itu, kami balik ke kolej menaiki van yang dipandu oleh Ust Fadhil Hasbi Tan diiringi berbelas-belas penunggang motosikal yang berada di belakang van kami. Kelihatan beberapa orang pelajar mengawal di setiap blok kolej kediaman kami. Rakan coursemates ku juga tidak ketingalan menjalankan 'tugas' mereka. Aku mengajak Aisyah tidur di bilikku pada malam itu memandangkan kolejnya, Kolej Burhan telah dikawal ketat setelah kami datang berkempen pada malam itu. Ketika kami menapak menuju ke bilikku, aku terdengar derap tapak kasut mengikut kami dari belakang. Aku mempercepatkan langkah,begitu juga dengan Aisyah. Ketika sampai di tangga, aku berlari menuruni tangga sambil meraba-raba mencari kunci bilik di dalam beg. Apabila sampai di depan bilik, aku mengetuk-ngetuk bilik mengharapkan roomateku membuka pintu. Tiada jawapan. Terus aku menapak laju menuju bilik no 2 ku iaitu bilik kawan sekelasku ketika sekolah menengah, Ezzatie. Alhamdulillah, pintu tidak berkunci, aku dan Aisyah terus masuk. Kebetulan Aisyah merupakan rakan sekelas Ezzatie ketika mereka di MRSM Kuala Klawang, jadi situasi normal berlaku di dalam bilik. Roomate ku juga berada di bilik ini, menghabiskan masa sementara menunggu kehadiranku pulang. Ezzatie menjamu kami dengan bubur lambuk yang baru dibawanya dari rumah.
Saat aku menikmati bubur Ezzatie, tiba-tiba pintu bilik Ezzatie diketuk bertalu-talu. Seisi bilik terdiam. Aku membuat isyarat agar mereka tidak membuka pintu. Aku dan Aisyah saling berpandangan. Ketukan semakin kuat dan bertalu-talu. Ezzatie, roomatenya, dan roomateku mula kehairanan. Aku memandang Aisyah dan Aisyah menggeleng-gelengkan kepala isyarat tidak membenarkan kami membuka pintu. Aku membuat isyarat meminta Aisyah membuat panggilan kepada sesiapa-sesiapa yang patut sementara aku cuba membuat penjelasan kepada 3 orang penghuni bilik yang lain. Aku hanya memberitahu sebaik sahaja kami balik dari masjid, ada orang yang mengejar kami sehingga ke bilik. Tiba-tiba tingkap bilik kami didatangi oleh beberapa orang yang tidak dikenali. Tapak – tapak kasut semakin ramai didengari berkumpul di depan bilik kami. 3 penghuni bilik yang lain masih tidak puas hati dengan penjelasanku. "Ya Allah, bantulah hambaMu ini",pasrahku. Namaku juga dilaungkan oleh mereka. Lantas aku menaip menggunakan sistem khidmat pesanan ringkas,

'Tolong!! ada orang ketuk pintu bilik saya!'

Tanganku terketar-ketar, masih tidak tahu kepada siapa harus aku hantarkan mesej ini dan terus jari ini menekan pada nama pertama senior yang ada di dalam telefon bimbitku. Kak Dayah Fpend. Sejurus kemudian, Kak Dayah membalas mesejku.

'Sape ni? kolej mana?' Dengan pantas aku menaip nama,kolej,no bilik dan blok kediamanku.

Aku mula mengambil Al-Quran dan membacanya tanpa menghiraukan apa yang berlaku di luar bilik. Begitu juga dengan Aisyah. 3 penghuni bilik yang lain masih terpinga-pinga dengan apa yang berlaku. Maafkan ku sahabat, aku tidak mampu memberitahu perkara yang sebenar ketika ini. Roomate Ezzatie mula mencari doa pelindung 'mohon diselamatkan dari musuh' dan memberikannya kepada kami. Tidak lama selepas itu, pintu diketuk sekali lagi dan namaku disebut.

’Nabilah, Nabilah.. Bukak pintu ni.. Kak Dayah ni..’

Sambil membetulkan tudung, aku membuka pintu. Kebetulan Kak Dayah juga berada di kolej yang sama denganku, jadi masa untuknya sampai ke bilikku adalah singkat. Hampir tidak percaya dengan apa yang aku lihat, hampir berbelas-belas orang berada di depan bilik kami. Beberapa orang akak senior masuk ke bilikku manakala beberapa orang JAKSA mula melihat-lihat siapakah orang yang bernama Nabilah.

'Ha, ni bukan Nabilah bt Mohamad.' ujar kawan coursemate ku yang bertugas membantu Jaksa malam itu.

Rupa-rupanya sebelum Kak Dayah berjaya sampai ke bilikku, mereka telah mengadakan sekatan di pertengahan jalan dan bertanyakan nama penuhku sebelum membenarkan Kak Dayah menghampiri blokku. Dipendekkan cerita, Kak Dayah mula mempersoalkan kepada mereka akan tindakan mereka mengetuk pintu bilik kami di tengah-tengah malam. Alasan yang diberikan oleh JAKSA tersebut adalah sangat tidak munasabah iaitu mereka mendakwa aku setinggan di bilik tersebut. Aku menjawab aku hanya singgah di bilik Ezzatie untuk bersahur sahaja. JAKSA tersebut turut meminta kad matrik kami semua yang berada di dalam bilik itu. Aku mengutip semua kad matrik mereka dan menunjukkan kepada mereka tanpa membenarkan mereka memegang kad matrik kami. Apa yang membuatkan roomate Ezzatie berang pada malam itu ialah, ketika mereka sedang menyoal siasat kami, tiba-tiba kedengaran suara lelaki di hujung aras blok kami. Apa lagi mengamuklah Kak Cici, roomate Ezzatie apabila mengetahui lelaki boleh masuk sewenang-wenangnya ke dalam blok siswi. Kemudian kami diarahkan untuk mengosongkan bilik itu dengan alasan felo ingin berjumpa dengan kami di tingkat atas. ( Bilikku berada di paras 0 a.k.a bawah tanah).

Setibanya di atas, ramai orang telah berkumpul menunggu kehadiran kami. Setelah bersoal jawab dengan felo dan JAKSA kolej, mereka tidak ada bukti untuk mendakwa aku setinggan di bilik Ezzatie. Dan ada satu peristiwa lain yang berlaku usai sahaja kes pencerobohan bilik di blokku. Ketika kekecohan berlaku, Aisyah berjaya menyelinap keluar mengikut seorang lagi senior ke biliknya. Selepas bersalaman dengan beberapa orang JAKSA, kami pulang semula ke bilik. Terima kasih kepada Ezzatie, roomateku dan Kak Cici kerana memahami situasiku pada malam itu. Malam itu, aku dan roomateku tidur di bilik Ezzatie. Alang-alang ada orang mendakwa kami setinggan, biar kami setinggan betul2 malam itu, seloroh Kak Cici di dalam bilik..
Sebelum aku melelapkan mata malam itu, aku sedar perjalanan hidupku baru sahaja bermula......

~~ Ya Allah, thabatkan hati kami di jalan perjuangan ini ~~

7 comments:

Khalisah said...

terbaik sahabt..:) nk nangis bc ni..moga Allah merahmati p'jlanan dkwahmu..(~_~)..

Anonymous said...

huuu...terbaiklah...moge ALLAH memihara kite sume tok trus sabat dlm medan ini...

Khairun said...

Permulaan yang baik, yg diakhirnya juga pasti baik. Cuma perjalannannya cukup jauh dan memeritkan.. Bersabar ye.
Mg istiqamah!!

Zinnirah said...

Amin.. Sekadar perkongsian.. Ujian sahabat2 yg lain lebih hebat dari cebisan2 kisah penaip.. Moga sm2 istiqamah..

Anonymous said...

hebat nabilah,,,,rase nak nangis bc....teruskan perjuangan

Aisyah said...

salam..bell teringat plak masa tu.sangat genting.tapi citer tu tak abis masa tu je

Zinnirah said...

Yup cah.. cite ecah xabis lagi smp yg kite cite.. Apa kata cah wat sambungan cite 2?? Xsabar nk baca.. (^^,)v